EVALUASI DALAM PEMBELAJARAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI SMP

EVALUASI DALAM PEMBELAJARAN 

BAHASA DAN SASTRA INDONESIA DI SMP 

1. PENDAHULUAN 

Penerapan standar kompetensi menuntut proses penilaian yang dilakukan oleh guru harus menggunakan acuan kriteria, baik pada penilaian yang bersifat formatif maupun sumatif. Hal yang harus diperhatikan dalam menerapkan standar kompetensi dalam penilaian adalah mengembangkan penilaian otentik berkelanjutan (continuous authentic assessment) yang menjamin pencapaian dan penguasaan kompetensi. 

Penilaian otentik adalah proses pengumpulan informasi oleh guru tentang pengembangan dan pencapaian pembelajaran yang dilakukan siswa melalui berbagai teknik yang mampu mengungkapkan, membuktikan, atau menunjukkan secara tepat bahwa tujuan pembelajaran telah benar-benar dikuasai dan dicapai (Hayat, 2003: 3). Selanjutnya prinsip-prinsip yang harus dterapkan dalam penilaian otentik adalah : 

a. proses penilaian merupakan bagian yang tak terpisahkan dari proses pembelajaran; 

b. penilaian harus mencerminkan masalah dunia nyata, bukan masalah dunia sekolah; 

c. penilaian harus menggunakan berbagai ukuran, metode, dan kriteria yang sesuai dengan karakteristik dan esensi pengalaman belajar; 

d. penilaian harus bersifat holistik yang mencakup semua aspek dari tujuan pembelajaran (kognitif, afektif, psikomotor). 

2. LANGKAH-LANGKAH EVALUASI PEMBELAJARAN 

Pada hakikatnya evaluasi adalah sebuah proses. Oleh karena itu pelaksanaan evaluasi pembelajaran meliputi beberapa tahap. Secara umum tahapan evaluasi pembelajaran terdiri atas 4 tahap, yaitu (1) tahap persiapan, (2) tahap pelaksanaan, (3) tahap pengolahan hasil, dan (4) tahap tindak lanjut. 

Berikut ini penjelasan singkat tentang keempat tahap evaluasi pembelajaran tersebut. 

(1) Tahap Persiapan 

Menurut Damaianti (2007: 8) tahap ini disebut juga tahap perencanaan dan perumusan kriterium. Langkahnya meliputi: 

(a) perumusan tujuan evaluasi; 

(b) penetapan aspek-aspek yang akan dievaluasi; 

(c) menetapkan metode dan bentuk evaluasi (tes/nontes); 

(d) merencanakan waktu evaluasi; 

(e) melakukan uji coba (untuk tes) agar dapat mengukur validitas dan reliabilitasnya. 

Untuk evaluasi yang menggunakan tes, hasil dari tahap ini adalah kisi-kisi soal dan seperangkat alat tes: soal, lembar jawaban (untuk tes tulis), kunci jawaban, dan pedoman penilaian. 

(2) Tahap Pelaksanaan 

Tahap pelaksanaan atau disebut juga dengan tahap pengukuran dan pengumpulan data adalah tahap untuk mengumpulkan informasi tentang keadaan objek evaluasi (siswa) dengan menggunakan teknik tes atau nontes. Bila menggunakan teknik tes, soal yang digunakan sebaiknya sudah teruji validitas dan reliabilitasnya. Tes yang digunakan dapat berbentuk tes tulis, lisan, atau praktik. 

(3) Tahap Pengolahan Hasil 

Tahap pengolahan hasil adalah tahap pemeriksaan hasil evaluasi dengan memberikan skor. Skor yang diperoleh siswa selanjutnya diubah menjadi nilai. Pada tes tulis pemeriksaan hasil dilakukan setelah tes selesai, sedangkan 

pada tes lisan dan praktik, pemberian nilai dilakukan bersamaan dengan waktu pelasanaan tes tersebut. 

(4) Tahap Tindak Lanjut 

Tahap tindak lanjut atau disebut juga tahap penafsiran adalah tahap untuk mengambil keputusan berdasarkan nilai yang dihasilkan pada tahap pengolahan hasil, misalnya: 

a. memperbaiki proses belajar mengajar 

b. memperbaiki kesulitan belajar siswa 

c. memperbaiki alat evaluasi 

d. membuat laporan evaluasi (rapor). 

3. RAGAM EVALUASI PEMBELAJARAN 

Evaluasi pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia dapat dilakukan melalui tes maupun nontes. 

3.1 Tes 

Berdasarkan pelaksanaannya, tes yang dapat dilaksanakan dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia adalah tes tulis, tes lisan, dan tes praktik/ perbuatan. 

Berdasarkan kompetensi berbahasa, tes dapat dibedakan menjadi tes kompetensi kebahasaan, keterampilan berbahasa, dan kesastraan. Berikut ini contoh ragam soalnya. 

1) Soal Kompetensi Kebahasaan 

Menurut Damaianti (2007: 9) tes yang menyangkut kompetensi kebahasaan secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi tes struktur dan kosakata. Sasaran tes struktur ini meliputi pemahaman dan penggunaan pembentukan kata, frasa, dan kalimat. Berikut ini contoh materi soalnya. 

a. Soal pembentukan kata: 

(1) menunjukkan kata asal 

(2) membentuk kata turunan 

(3) menyesuaikan bentuk kata 

b. Soal pembentukan frasa 

(1) menyusun kata-kata 

(2) melengkapi kata menjadi frasa 

(3) membentuk frasa 

(4) menjelaskan makna frasa 

c. Soal pembentukan kalimat 

(1) mengenal kalimat 

(2) membuat kalimat 

(3) menyusun kalimat 

(4) mengubah kalimat 

d. Soal Kosakata 

(1) memberikan padanan kata (sinonim) 

(2) menjelaskan makna kata 

(3) melengkapi kalimat 

(4) melengkapi paragraf (klos) 

(5) menunjukkan benda 

(6) memperagakan 

(7) menyebutkan kata 

2) Soal Keterampilan Berbahasa 

a. Soal Menyimak 

Tes menyimak diselenggarakan dengan memperdengarkan wacana lisan sebagai bahan tes disertai dengan tugas yang harus dilakukan atau menjawab pertanyaan. Contohnya: 

(1) menjawab pertanyaan frasa 

(2) menjawab pertanyaan kalimat 

(3) merumuskan inti wacana 

(4) menceritakan kembali 

b. Soal Berbicara 

Tes kemampuan berbicara menuntut siswa menunjukkan kemampuan dan penguasaannya terhadap beberapa aspek dan kaidah penggunaan bahasa yang diungkapkan secara lisan. Contohnya: 

(1) bercerita singkat 

(2) menceritakan kembali 

(3) berpidato 

(4) berdialog 

c. Soal Membaca 

Tes membaca dilaksanakan dalam bentuk tes esai dengan pertanyaan yang dapat dijawab dengan jawaban panjang dan lengkap. Selain itu, tes membaca dapat pula disajikan dengan soal objektif, seperti pilihan ganda, melengkapi, menjodohkan, atau bentuk gabungan. Contohnya; 

(1) melengkapi wacana 

(2) menjawab pertanyaan 

(3) meringkas isi bacaan 

d. Soal Menulis 

Tes menulis dapat berupa menulis bebas atau menulis berdasarkan rambu-rambu tertentu. Namun, sebaiknya untuk memudahkan siswa mengerjakannya dan guru me-meriksanya, bentuk menulis apa pun sebaiknya ada rambu-rambu sebagai petunjuknya. Contohnya: 

(1) menceritakan gambar 

(2) menceritakan kembali 

(3) menyadur berdasarkan cerpen asing 

(4) membuat ringkasan/rangkuman/sinopsis 

(5) menulis bebas dengan rambu-rambu minimal 

(6) menulis naskah drama satu babak 

3) Soal Kesastraan 

Secara umum soal kesastraan dapat berupa pengetahuan tentang sastra dan kemampuan apresiasi sastra. Soal yang menanyakan bahan yang bersifat 

teoretis dan histories dikategorikan soal pengetahuan sastra, sedangkan soal yang menguji kemampuan mengapresiasi karya sastra tertentu dikategorikan sebagai soal kemampuan bersastra. 

Menurut Damaianti (2007: 11) tes kesastraan sebaiknya diprioritaskan pada kemampuan apresiasi sastra yang meliputi hal-hal berikut ini. 

(1) Soal kesastraan tingkat informasi 

Soal bentuk ini dimaksudkan untuk mengungkapkan kemampuan siswa yang berkaitan dengan data-data suatu karya sastra, selanjutnya data-data tersebut digunakan untuk menafsirkan karya sastra. 

(2) Soal kesastraaan tingkat konsep 

Soal bentuk ini berkaitan dengan persepsi tentang bagaimana data-data atau unsur-unsur yang ada pada karya sastra. Siswa dituntut untuk mampu mengungkapkan data yang ada pada karya sastra yang bersangkutan. 

(3) Soal kesastraan tingkat perspektif 

Soal bentuk ini berkaitan dengan persepsi tentang bagaimana pandangan siswa sebagai pembaca terhadap sebuah karya sastra. Dengan memberikan pandangan dan reaksi terhadap karya sastra, siswa dituntut untuk memahami karya sastra yang bersangkutan. Siswa dituntut juga untuk menghubungkan antara sesuatu yang ada di dalam karya sastra dengan sesuatu yang ada di luar karya sastra. 

(4) Soal kesastraaan tingkat apresiasi 

Soal bentuk ini berkaitan dengan usaha mengenali dan memahami bahasa sastra melalui ciri-cirinya lalu membandingkan keefektifannya dengan penuturan bahasa yang digunakan sehari-hari. Untuk dapat menjawab soal bentuk ini siswa dituntut untuk mengenali, menganalisis, menggeneralisasi, dan menilai bentuk-bentuk kebahasaan yang digunakan dalam karya sastra yang dianalisisnya. 

3.2 Nontes 

Dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia, proses evaluasi atau penilaian nontes dapat diperoleh melalui berbagai teknik, yaitu penilaian performansi, penilaian proyek, dan penilaian portofolio. 

3.2.1 Penilaian Performansi 

Penilaian performansi dikenal juga dengan sebutan penilaian unjuk kerja atau perbuatan. Penilaian ini dilaksanakan pada saat atau setelah siswa melakukan kegiatan pembelajaran. Penilaian performansi meminta siswa untuk mendemonstrasikan kemampuannya berkomunikasi dalam berbagai konteks secara langsung. 

Pengukurannya dapat menggunakan lembar pengamatan (observasi) yang berupa format daftar cek, skala rating, atau kotak isian yang terbagi atas kategori perilaku. Tingkat performansi dirinci untuk setiap kategori. Misalnya, guru dapat mengisi daftar dengan satu tanda centang (√ ) untuk performansi yang paling rendah, dua centang (√√ ) untuk menengah, dan tiga centang (√√√) untuk tingkat tinggi. 

a. Dasar-dasar Penilaian Performansi 

Harsiati (2003: 5) mengemukakan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun penilaian performansi ini. 

1) Perencanaan Tugas 

a. Tugas diberi konteks yang jelas dan menuntut siswa berpikir tingkat tinggi. 

b. Tugas diidentifikasi dari konteks komunikasi yang nyata dan bermakna bagi siswa. 

c. Guru harus mempertimbangkan cara mengatasi keragaman siswa. 

d. Tugas tidak bersifat mengancam. 

e. Tugas dirancang sesuai dengan kompetensi yang harus dicapai. 

f. Tugas dirancang sama untuk semua siswa dan dengan waktu yang memadai. 

g. Tersedia sumber dan perlengkapan yang layak. 

h. Tugas dapat dipecahkan siswa dengan berbagai cara. 

2) Penentuan Kriteria 

a. kriteria mengandung indikator yang sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai. 

b. Kriteria didefinisikan secara jelas. 

c. Kriteria dan indikator disepakati bersama antara guru dan siswa. 

d. Contoh penerapan kriteria dibahas bersama oleh siswa dan guru. 

e. Terdapat ukuran level/tingkat yang jelas. 

f. Seluruh aspek yang penting dalam suatu kompetensi tercakup dalam kriteria. 

3) Peran Siswa dalam Penentuan Kriteria 

a. Kriteria perlu diberitahukan kepada siswa dan didiskusikan. 

b. Siswa diberi kebebasan untuk menambah atau mengurangi kriteria agar memadai. 

c. Siswa diberi kesempatan belatih berdasarkan kriteria tersebut. 

d. Siswa diberi balikan yang sesuai. 

e. Siswa perlu memiliki pengetahuan/keterampilan pendahuluan. 

f. Siswa perlu menilai pekerjaannya sendiri berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan. 

4) Pelaporan Hasil 

a. Laporan perlu dilengkapi dengan bukti-bukti. 

b. Laporan berupa balikan yang bersifat deskriptif dan spesifik (sesuai dengan kompetensi). 

c. Laporan menekankan pada proses dan produk yang telah dilakukan siswa. 

d. Laporan bermakna bagi siswa. 

b. Teknik Penilaian Performansi 

Beragam teknik yang dapat digunakan dalam penilaian performansi ini, diantaranya ialah: 

a. diskusi interaktif 

b. bermain peran 

c. presentasi secara individual 

d. membaca lantang 

e. berdeklamasi atau membaca puisi. 

c. Langkah-langkah Penerapan Penilaian Performansi 

Damaianti (2007: 12) mengemukakan beberapa langkah yang harus dilakukan dalam penilaian performansi. 

(1) Identifikasi semua aspek kemampuan yang akan dinilai. 

(2) Tuliskan semua rincian kriteria sebagai deskriptor kemampuan. 

(3) Urutkan kemampuan yang akan dinilai berdasarkan urutan aspek yang akan diamati. 

d. Bentuk Instrumen Penilaian 

Bentuk instrumen penilaian yang dapat digunakan, misalnya: 

(1) daftar cek 

(2) skala rentang 

e. Contoh Instrumen Penilaian Performansi 

(1) Model Skala 

MEMBACA PUISI 

Nama Siswa: Melati Kesuma Wangi 

Kelas: VIII No. Aspek yang dinilai Deskriptor Skala Nilai 
1. Ekspresi Fisik a. berdiri tegak melihat penonton 1 2 3 4 5 
b. mengubah ekpresi 
1 2 3 4 5 

pada tes lisan dan praktik, pemberian nilai dilakukan bersamaan dengan waktu pelasanaan tes tersebut. 

(4) Tahap Tindak Lanjut 

Tahap tindak lanjut atau disebut juga tahap penafsiran adalah tahap untuk mengambil keputusan berdasarkan nilai yang dihasilkan pada tahap pengolahan hasil, misalnya: 

a. memperbaiki proses belajar mengajar 

b. memperbaiki kesulitan belajar siswa 

c. memperbaiki alat evaluasi 

d. membuat laporan evaluasi (rapor). 

3. RAGAM EVALUASI PEMBELAJARAN 

Evaluasi pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia dapat dilakukan melalui tes maupun nontes. 

3.1 Tes 

Berdasarkan pelaksanaannya, tes yang dapat dilaksanakan dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia adalah tes tulis, tes lisan, dan tes praktik/ perbuatan. 

Berdasarkan kompetensi berbahasa, tes dapat dibedakan menjadi tes kompetensi kebahasaan, keterampilan berbahasa, dan kesastraan. Berikut ini contoh ragam soalnya. 

1) Soal Kompetensi Kebahasaan 

Menurut Damaianti (2007: 9) tes yang menyangkut kompetensi kebahasaan secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi tes struktur dan kosakata. Sasaran tes struktur ini meliputi pemahaman dan penggunaan pembentukan kata, frasa, dan kalimat. Berikut ini contoh materi soalnya. 

a. Soal pembentukan kata: 

(1) menunjukkan kata asal 

(2) membentuk kata turunan 

(3) menyesuaikan bentuk kata 

b. Soal pembentukan frasa 

(1) menyusun kata-kata 

(2) melengkapi kata menjadi frasa 

(3) membentuk frasa 

(4) menjelaskan makna frasa 

c. Soal pembentukan kalimat 

(1) mengenal kalimat 

(2) membuat kalimat 

(3) menyusun kalimat 

(4) mengubah kalimat 

d. Soal Kosakata 

(1) memberikan padanan kata (sinonim) 

(2) menjelaskan makna kata 

(3) melengkapi kalimat 

(4) melengkapi paragraf (klos) 

(5) menunjukkan benda 

(6) memperagakan 

(7) menyebutkan kata 

2) Soal Keterampilan Berbahasa 

a. Soal Menyimak 

Tes menyimak diselenggarakan dengan memperdengarkan wacana lisan sebagai bahan tes disertai dengan tugas yang harus dilakukan atau menjawab pertanyaan. Contohnya: 

(1) menjawab pertanyaan frasa 

(2) menjawab pertanyaan kalimat 

(3) merumuskan inti wacana 

(4) menceritakan kembali 

b. Soal Berbicara 

Tes kemampuan berbicara menuntut siswa menunjukkan kemampuan dan penguasaannya terhadap beberapa aspek dan kaidah penggunaan bahasa yang diungkapkan secara lisan. Contohnya: 

(1) bercerita singkat 

(2) menceritakan kembali 

(3) berpidato 

(4) berdialog 

c. Soal Membaca 

Tes membaca dilaksanakan dalam bentuk tes esai dengan pertanyaan yang dapat dijawab dengan jawaban panjang dan lengkap. Selain itu, tes membaca dapat pula disajikan dengan soal objektif, seperti pilihan ganda, melengkapi, menjodohkan, atau bentuk gabungan. Contohnya; 

(1) melengkapi wacana 

(2) menjawab pertanyaan 

(3) meringkas isi bacaan 

d. Soal Menulis 

Tes menulis dapat berupa menulis bebas atau menulis berdasarkan rambu-rambu tertentu. Namun, sebaiknya untuk memudahkan siswa mengerjakannya dan guru me-meriksanya, bentuk menulis apa pun sebaiknya ada rambu-rambu sebagai petunjuknya. Contohnya: 

(1) menceritakan gambar 

(2) menceritakan kembali 

(3) menyadur berdasarkan cerpen asing 

(4) membuat ringkasan/rangkuman/sinopsis 

(5) menulis bebas dengan rambu-rambu minimal 

(6) menulis naskah drama satu babak 

3) Soal Kesastraan 

Secara umum soal kesastraan dapat berupa pengetahuan tentang sastra dan kemampuan apresiasi sastra. Soal yang menanyakan bahan yang bersifat 

teoretis dan histories dikategorikan soal pengetahuan sastra, sedangkan soal yang menguji kemampuan mengapresiasi karya sastra tertentu dikategorikan sebagai soal kemampuan bersastra. 

Menurut Damaianti (2007: 11) tes kesastraan sebaiknya diprioritaskan pada kemampuan apresiasi sastra yang meliputi hal-hal berikut ini. 

(1) Soal kesastraan tingkat informasi 

Soal bentuk ini dimaksudkan untuk mengungkapkan kemampuan siswa yang berkaitan dengan data-data suatu karya sastra, selanjutnya data-data tersebut digunakan untuk menafsirkan karya sastra. 

(2) Soal kesastraaan tingkat konsep 

Soal bentuk ini berkaitan dengan persepsi tentang bagaimana data-data atau unsur-unsur yang ada pada karya sastra. Siswa dituntut untuk mampu mengungkapkan data yang ada pada karya sastra yang bersangkutan. 

(3) Soal kesastraan tingkat perspektif 

Soal bentuk ini berkaitan dengan persepsi tentang bagaimana pandangan siswa sebagai pembaca terhadap sebuah karya sastra. Dengan memberikan pandangan dan reaksi terhadap karya sastra, siswa dituntut untuk memahami karya sastra yang bersangkutan. Siswa dituntut juga untuk menghubungkan antara sesuatu yang ada di dalam karya sastra dengan sesuatu yang ada di luar karya sastra. 

(4) Soal kesastraaan tingkat apresiasi 

Soal bentuk ini berkaitan dengan usaha mengenali dan memahami bahasa sastra melalui ciri-cirinya lalu membandingkan keefektifannya dengan penuturan bahasa yang digunakan sehari-hari. Untuk dapat menjawab soal bentuk ini siswa dituntut untuk mengenali, menganalisis, menggeneralisasi, dan menilai bentuk-bentuk kebahasaan yang digunakan dalam karya sastra yang dianalisisnya. 

3.2 Nontes 

Dalam pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia, proses evaluasi atau penilaian nontes dapat diperoleh melalui berbagai teknik, yaitu penilaian performansi, penilaian proyek, dan penilaian portofolio. 

3.2.1 Penilaian Performansi 

Penilaian performansi dikenal juga dengan sebutan penilaian unjuk kerja atau perbuatan. Penilaian ini dilaksanakan pada saat atau setelah siswa melakukan kegiatan pembelajaran. Penilaian performansi meminta siswa untuk mendemonstrasikan kemampuannya berkomunikasi dalam berbagai konteks secara langsung. 

Pengukurannya dapat menggunakan lembar pengamatan (observasi) yang berupa format daftar cek, skala rating, atau kotak isian yang terbagi atas kategori perilaku. Tingkat performansi dirinci untuk setiap kategori. Misalnya, guru dapat mengisi daftar dengan satu tanda centang (√ ) untuk performansi yang paling rendah, dua centang (√√ ) untuk menengah, dan tiga centang (√√√) untuk tingkat tinggi. 

a. Dasar-dasar Penilaian Performansi 

Harsiati (2003: 5) mengemukakan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun penilaian performansi ini. 

1) Perencanaan Tugas 

a. Tugas diberi konteks yang jelas dan menuntut siswa berpikir tingkat tinggi. 

b. Tugas diidentifikasi dari konteks komunikasi yang nyata dan bermakna bagi siswa. 

c. Guru harus mempertimbangkan cara mengatasi keragaman siswa. 

d. Tugas tidak bersifat mengancam. 

e. Tugas dirancang sesuai dengan kompetensi yang harus dicapai. 

f. Tugas dirancang sama untuk semua siswa dan dengan waktu yang memadai. 

g. Tersedia sumber dan perlengkapan yang layak. 

h. Tugas dapat dipecahkan siswa dengan berbagai cara. 

2) Penentuan Kriteria 

a. kriteria mengandung indikator yang sesuai dengan kompetensi yang akan dicapai. 

b. Kriteria didefinisikan secara jelas. 

c. Kriteria dan indikator disepakati bersama antara guru dan siswa. 

d. Contoh penerapan kriteria dibahas bersama oleh siswa dan guru. 

e. Terdapat ukuran level/tingkat yang jelas. 

f. Seluruh aspek yang penting dalam suatu kompetensi tercakup dalam kriteria. 

3) Peran Siswa dalam Penentuan Kriteria 

a. Kriteria perlu diberitahukan kepada siswa dan didiskusikan. 

b. Siswa diberi kebebasan untuk menambah atau mengurangi kriteria agar memadai. 

c. Siswa diberi kesempatan belatih berdasarkan kriteria tersebut. 

d. Siswa diberi balikan yang sesuai. 

e. Siswa perlu memiliki pengetahuan/keterampilan pendahuluan. 

f. Siswa perlu menilai pekerjaannya sendiri berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan. 

4) Pelaporan Hasil 

a. Laporan perlu dilengkapi dengan bukti-bukti. 

b. Laporan berupa balikan yang bersifat deskriptif dan spesifik (sesuai dengan kompetensi). 

c. Laporan menekankan pada proses dan produk yang telah dilakukan siswa. 

d. Laporan bermakna bagi siswa. 

b. Teknik Penilaian Performansi 

Beragam teknik yang dapat digunakan dalam penilaian performansi ini, diantaranya ialah: 

a. diskusi interaktif 

b. bermain peran 

c. presentasi secara individual 

d. membaca lantang 

e. berdeklamasi atau membaca puisi. 

c. Langkah-langkah Penerapan Penilaian Performansi 

Damaianti (2007: 12) mengemukakan beberapa langkah yang harus dilakukan dalam penilaian performansi. 

(1) Identifikasi semua aspek kemampuan yang akan dinilai. 

(2) Tuliskan semua rincian kriteria sebagai deskriptor kemampuan. 

(3) Urutkan kemampuan yang akan dinilai berdasarkan urutan aspek yang akan diamati. 

d. Bentuk Instrumen Penilaian 

Bentuk instrumen penilaian yang dapat digunakan, misalnya: 

(1) daftar cek 

(2) skala rentang 

e. Contoh Instrumen Penilaian Performansi 

(1) Model Skala 

MEMBACA PUISI 

Nama Siswa: Melati Kesuma Wangi 

Kelas: VIII No. Aspek yang dinilai Deskriptor Skala Nilai 
1. Ekspresi Fisik a. berdiri tegak melihat penonton 1 2 3 4 5 
b. mengubah ekpresi 
1 2 3 4 5 

Nama Siswa: Melati Kesuma Wangi 

Kelas: VIII 1. Ekspresi Fisik 
√ a. berdiri tegak melihat penonton 
b. mengubah ekpresi wajah sesuai dengan kebutuhan 
2. Vokal 
√ a. pengucapan setiap kata jelas 
b. pengaturan nada sesuai dengan isi puisi 
3. Pemahaman 
√ a. terlihat memahami isi puisi 
b. dapat memaknai puisi dengan ekspresi dan gerak 
4. Penghayatan 
√ a. ekspresi wajah sesuai dengan isi puisi 
√ b. gerakan seluruh tubuh mendukung penghayatan 
5. Penampilan 
√ a. mengundang simpati penonton 
b. mengesankan penonton 

(2) membentuk kata turunan 

(3) menyesuaikan bentuk kata 

b. Soal pembentukan frasa 

(1) menyusun kata-kata 

(2) melengkapi kata menjadi frasa 

(3) membentuk frasa 

(4) menjelaskan makna frasa 

c. Soal pembentukan kalimat 

(1) mengenal kalimat 

(2) membuat kalimat 

(3) menyusun kalimat 

(4) mengubah kalimat 

d. Soal Kosakata 

(1) memberikan padanan kata (sinonim) 

(2) menjelaskan makna kata 

(3) melengkapi kalimat 

(4) melengkapi paragraf (klos) 

(5) menunjukkan benda 

(6) memperagakan 

(7) menyebutkan kata 

Share This:

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Call Now Button