RUANG LINGKUP SKL UJIAN NASIONAL TAHUN 2014-2015

RUANG LINGKUP SKL UJIAN NASIONAL 

TAHUN 2014-2015

SKL.1

Siswa mampu  menggunakan konsep operasi hitung dan sifat-sifat bilangan, perbandingan, bilangan berpangkat dan bentuk akar, aritmetika sosial, barisan bilangan , serta penggunaannya dalam pemecahan masalah 

( BILANGAN )

Indikator(kemampuan yang diuji)

  1. Menghitung hasil operasi tambah, kurang , kali atau bagi pada bilangan 

(Bulat atau pecahan)

  1. Konsep operasi campuran
  2. Aplikasi

2. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan perbandingan

a. Perbandingan senilai

b. Perbandingan berbalik nilai

c. Aplikasi berkaitan dengan perbandingan

3. Menyelesaikan masalah berkaitan dengan bilangan berpangkat atau

bentuk akar

  1. Menentukan hasil perpangkatan bilangan negative atau pecahan

b. Menentukan hasil penjumlahan dan pengurangan  bilangan bentuk akar

c. Menentukan hasil perkalian dan pembagian  bilangan bentuk akar

d. Merasionalkan pecahan dengan penyebut bentuk akar

4. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan perbankan atau  koperasi

dalam aritmatika sosial

  1. Angsuran/bulan 
  2. Waktu/lama
  3. Bunga pertahun
  4. Besar tabungan awal

5. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan  barisan bilangan dan deret

  1. Pola bilangan /Menentukan suku berikutnya
  2. Barisan bilangan aritmatika atau geometri:(Un )
  • Menentukan Un, jika unsur yang diperlukan  diketahui
  • MasalahUn yang berkaitan dengan  barisan aritmatika
  • MasalahUn yang berkaitan dengan  barisan geometri
  1. Deret aritmatika atau geometri: (Sn )
  • Menentukan jumlah n suku pertamaderet aritmatika atau geometri, jika unsur yang diperlukan  diketahui
  • Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan  deret aritmatika
  • Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan  deret  geometri

SKL. 2

Siswa mampu memahami operasi bentuk aljabar, konsep persamaan dan pertidaksamaan linear, persamaan garis, himpunan, relasi fungsi, sistem persamaan linear, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah. ( AL-JABAR )

Indikator (Kemampuan yang diuji)

1. Memfaktorkan bentuk  aljabar

  1. Faktor persekutuan
  2. Faktor  selisih dua kuadrat  atau ax2 – by2
  3. Bentuk ax2 + bx + c 

2. Menyelesaikan persamaan linier atau  pertidaksamaan linier satu 

variabel(PLSV atau PtLSV)

  1. PLSV
  • (konsep)
  • Aplikasi
  1. PtLSV

– Penyelesaian pertidaksamaan linier satu variabel

Himpunan Penyelesaian  pertidaksamaan linier satu variabel 

3. Menyelesaikan masalah  yang berkaitan denganhimpunan 

  1. Himpunan bagian
  2. Irisan, gabungan, pengurangandua himpunan
  3. Aplikasi

4. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan fungsi

a. Konseprelasi/fungsi

b. Nilaifungsi

c. Grafikfungsi

5. Menentukan gradien, persamaan garis dan grafiknya

a. Gradien

b. Persamaan garis

c.Grafik

6. Menentukan penyelesaiansistem persamaan linier dua variabel (SPLDV)

  1. Konsep
  2. Aplikasi

SKL. 3

Siswa mampu memahami bangun datar, bangun ruang, garis sejajar, dan sudut, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah.( GEOMETRI )

GEOMETRI DATAR:

  1. Menyelesaikanmasalah  menggunakan teorema Pythagoras 
  1. Menghitung panjang sisi segitiga
  2. Penyelesaian  soal-soal menggunakan Pythagoras 
  1. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan luas bangun datar. 

a. Luas gambar gabungan dari dua bangun datar

b. Masalah yang berkaitan dengan  luas gabungan duabangun datar 

c. Aplikasi

  1. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan keliling bangun datar. 

a. Keliling gambar gabungan dari dua bangun datar

b. (Aplikasi)Masalah yang  berkaitan dengan  keliling bangun datar 

  1. Menyelesaikan masalah dengan menggunakan konsep 

kesebangunan  atau   kongruensi.

a. Kesebangunan

–  Identifikasi kesebangunan

(Menentukan  sisi bersesuaian atau sudut yang sama)

– Menyelesaikan masalah berkaitan konsep kesebangunan 

(Aplikasi atau pengembangan)

b. Kongruensi.

– Identifikasi kongruensi

                             ( Menentukan panjang sisi yang sama  sudut yang sama besar)

                           -. Menentukan syarat kongruensi

  1. Menyelesaikan masalah yang berkaitan denganhubungan dua garis: 

besar sudut (penyiku atau pelurus).

  1. Sudut pada dua garis sejajar
  2. Sudut berpelurus atau berpenyiku
  1. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan garis-garis istimewa pada segitiga. 
  • Garis berat, garis tinggi, garis bagi dan garis sumbu
  1. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan unsur-unsur/bagian-bagian 

lingkaran atau hubungan dua lingkaran

  1. Menghitung panjang busuratau luas juring

-. Diketahui sudut pusat dan jari-jari/diameter

-. Diketahui dua sudut pusat busur dan panjang salah satu busur atau luas juring

  1. Garis singgung persekutuan persekutuan 2 lingkaran

– Garis singgung persekutuan dalam

– Garis singgung persekutuan luar

GEOMETRI  RUANG

8. Menentukan unsur-unsur pada bangun ruang

  1. Pada sisi datar
  2. Pada sisi lengkung
  1. Menyelesaikan berkaitan dengan model kerangka atau 

jaring-jaringbangun ruang

  1. Model kerangka
  2. Jaring-jaring

     10. Menyelesaikan masalah yang berkaitan volume bangun ruang

(konsep dan pengembangan)

  1. Bangun ruang sisi datar
  2. Bangun ruang sisi lengkung

11. Menyelesaikan masalah yang berkaitan luas permukaan bangun ruang

        (konsep dan pengembangan)

a. Bangun ruang sisi datar

b. Bangun ruang sisi lengkung

SKL. 4

Memahami konsep dalam statistika, serta menerapkannya dalam pemecahan masalah. 

( STATISTIKA )

  1. Menentukan ukuran pemusatan dan menggunakan dalam menyelesaikan masalah sehari-hari.
  1. Mean, median dan modus sebuah data
  2. Mean, median dan modus sebuah data pada tabel frekuensi
  3. Menafsirkan data pada tabel frekuensi
  4. Aplikasi
  1. Menyajikan dan menafsirkan data .
  2. Diagram lingkaran, garis dan batang 

SKL. 5

Peserta didik mampu memahami konsep peluang suatu kejadian, serta menerapkannya dalam pemecahan masalah. ( PELUANG )

1. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan peluang suatu  kejadian

a. Peluang suatu kejadian

b. Aplikasi 

Share This:

Soal UN Pola Bilangan

 

Materi / SKL / Kisi-kisi Ujian : BARISAN dan DERET

  • POLA BILANGAN
  • BARISAN BILANGAN
  • DERET BILANGAN

1) UN Matematika SMP/MTS Tahun 2005
Rumus suku ke-n dari barisan bilangan 0, 4, 10, 18…. adalah….
A. 1/2 n (n + 1)
B. 2n (n + 1)
C. (n − 1)(n + 2)
D. (n + 1)(n + 2)

2) UN Matematika SMP/MTS Tahun 2006
Dalam gedung pertunjukkan disusun kursi dengan baris paling depan terdiri dari 12 buah, baris kedua berisi 14 buah, baris ketiga 16 buah dan seterusnya selalu bertambah 2. Banyaknya kursi pada baris ke-20 adalah….
A. 28 buah
B. 50 buah
C. 58 buah
D. 60 buah

3) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2007
Pada tumpukan batu bata, banyak batu bata paling atas ada 8 buah, tepat di bawahnya ada 10 buah, dan seterusnya setiap tumpukan di bawahnya selalu lebih banyak 2 buah dari tumpukan di atasnya. Jika ada 15 tumpukan batu bata (dari atas sampai bawah), berapa banyak batu bata pada tumpukan paling bawah ?
A. 35 buah
B. 36 buah
C. 38 buah
D. 40 buah

4) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2008
Perhatikan gambar pola berikut!

Banyak lingkaran pada pola ke-10 adalah….
A. 99 buah
B. 104 buah
C. 115 buah
D. 120 buah

5) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2008
Suku ke-22 dari barisan 99, 93, 87, 81,…adalah….
A. –27
B. –21
C. –15
D. –9

6) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2009
Budi sedang menumpuk kursi yang tingginya masing-masing 90 cm. Tinggi tumpukan 2 kursi 96 cm, dan tinggi tumpukan 3 kursi 102 cm. Tinggi tumpukan 10 kursi adalah….
A. 117 cm
B. 120 cm
C. 144 cm
D. 150 cm

7) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2009
Rumus suku ke-n barisan adalah Un = 2n (n − 1) . Hasil dari U9 – U7 adalah….
A. 80
B. 70
C. 60
D. 50

8) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2010
Perhatikan gambar pola di bawah.

Banyak lingkaran pada pola ke–20 adalah….
A. 380
B. 420
C. 462
D. 506

9) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2010
Dua suku berikutnya dari barisan bilangan 50, 45, 39, 32, … adalah….
A. 24, 15
B. 24, 16
C. 25, 17
D. 25, 18

10) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2011
Diketahui Un = 2n2 − 5. Nilai dari U4 + U5 adalah….
A. 154
B. 82
C. 72
D. 26

11) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2012
Dua suku berikutnya dari barisan 3, 4, 6, 9, adalah….
A. 13, 18
B. 13, 17
C. 12, 26
D. 12, 15

12) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2012
Dari barisan aritmetika diketahui u3 = 18 dan u7 = 38. Jumlah 24 suku pertama adalah….
A. 786
B. 1248
C. 1572
D. 3144

13) UN Matematika SMP / MTs Tahun 2012
Amuba membelah diri menjadi dua setiap 20 menit. Jika mula-mula terdapat 15 amuba, maka setelah 2 jam banyak amuba menjadi…..
A. 2120
B. 1920
C. 960
D. 480

14) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2013
Suatu barisan aritmetika, suku ke-3 = 14 dan suku ke-7 = 30. Jumlah 30 suku pertama adalah…
A. 1.290
B. 1.920
C. 3.840
D. 3.480

15) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2013
Diketahui barisan bilangan −3, 1, 5, 9, 13,…. . Suku ke-52 adalah…
A. 201
B. 207
C. 208
D. 215

16) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2013
Diketahui barisan bilangan 8, 4, 2, 1,…. Rumus suku ke-n barisan tersebut adalah….
A. 2n + 2
B. 2n − 4
C. 2−n + 4
D. 2n − 1

17) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2014
Diketahui suatu barisan aritmetika dengan U5 = 7 dan U8 = 13. Suku ke-20 adalah….
A. 39
B. 37
C. – 37
D. – 39

18) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2014
Dari barisan aritmetika diketahui U3 = 18 dan U7 = 38. Jumlah 24 suku pertama adalah….
A. 786
B. 1.248
C. 1.572
D. 3.144

19) UN Matematika SMP/MTs Tahun 2014
Dalam ruang sidang terdapat 15 baris kursi, baris paling depan terdapat 23 kursi, baris berikutnya 2 kursi lebih banyak dari baris di depannya. Jumlah kursi dalam ruang sidang tersebut adalah….
A. 555
B. 385
C. 1.110
D. 1.140

20) UN Matematika SMP/MTS Tahun 2015
Diketahui barisan bilangan: 3, 8, 13, 18, 23,….
Suku ke-32 adalah…..
A. 465
B. 168
C. 158
D. 153

21) UN Matematika SMP/MTS Tahun 2015
Seutas tali dibagi menjadi enam bagian, sehingga bagian-bagiannya membentuk barisan geometri. Jika panjang tali terpendek 9 cm dan panjang tali terpanjang 288 m, maka panjang tali mula-mula adalah….
A. 567 m
B. 576 m
C. 586 m
D. 596 m

22) UN Matematika SMP/MTS Tahun 2015
Jumlah bilangan kelipatan 4 antara 200 dan 400 adalah….
A. 9.504
B. 14.300
C. 14.604
D. 14.700

Share This:

PENGAYAAN UN BAHASA INDONESIA

Share This:

Bedah SKL IPA thn ajaran 2017/2018

Ritual sekolah yang sering dilaksanakan jelang akhir tahun ajaran adalah Bedah SKL. Ya Bedah SKL. SKL singkatan dari Standar Kompetensi Lulusan. Kegiatan ini seringkali diadakan oleh sekolah, MGMP, ataupun oleh Dinas Pendidikan. Tujuannya adalah untuk memberikan bekal kepada para guru mata pelajaran ujian nasional agar bisa mempersiapkan diri lebih baik. Persiapan diri lebih baik ini berkaitan dengan penyiapan anak didiknya agar bisa mendapatkan nilai maksimal (sempurna).

Pertanyannya, apakah benar yang mereka lakukan itu Bedah SKL?

Dalam Bedah SKL yang dilakukan para guru adalah membedah Kisi-kisi ujian nasional sebagaimana dikeluarkan oleh BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan). Karena yang dilakukan adalah membedah kisi-kisi ujian nasional maka lebih tepat bila disebut Bedah Kisi-kisi Ujian Nasional bukan Bedah SKL.

Lalu, apakah SKL itu?

SKL (Standar Kompetensi Lulusan) adalah kriteria mengenai kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan. SKL digunakan sebagai acuan utama pengembangan standar isi, standar proses, standar penilaian pendidikan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar sarana dan prasarana, standar pengelolaan, dan standar pembiayaan. SKL terdiri atas kriteria kualifikasi kemampuan peserta didik yang diharapkan dapat dicapai setelah menyelesaikan masa belajarnya di satuan pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan menengah.

Jadi SKL sangat berbeda dengan kisi-kisi. Dan ketika para guru melakukan analisis pada kisi-kisi ujian nasional mempunyai makna yang berbeda jauh dengan apa yang dimaksudkan sebagai Bedah SKL.

Apakah Kisi-kisi Ujian Nasional itu?

Setiap tahun menjelang pelaksanaaan ujian nasional BSNP selalu mengeluarkan peraturan yang berisi kisi-kisi ujian nasional. Kisi-kisi ini berisi lingkup materi yang diujikan untuk empat mata pelajaran (di tingkat SMP).

Dalam mata pelajaran bahasa Inggris, misalnya, kisi-kisi berisi lingkup materi yang terdiri dari fungsi sosial, struktur teks, dan unsur kebahasaan. Di masing-masing lingkup materi itulah para guru diberi kesempatan untuk melakukan analisis dan review sehingga bisa mempersiapkan diri demi hasil ujian nasional yang lebih baik. Dalam hal ini para guru tersebut melakukan Bedah Kisi-kisi Ujian Nasional. Tetapi mengapa mereka sering menyebutnya dengan Bedah SKL? Bila kita tahu ada yang salah dengan penyebutan itu maka lebih baik kita menggunakan istilah yang benar, yaitu Bedah Kisi-kisi Ujian Nasional.

Dan, apakah Kelulusan Kelulusan itu?

Alih-alih menggunakan Kriteria Kelulusan, seringkali kita mendengar istilah Standar Kelulusan. Istilah ini digunakan untuk menyebut berbagai persyaratan yang harus dilampaui siswa bila ingin lulus dari satuan pendidikan. Tentu saja istilah menjadi rancu dengan Kriteria Kelulusan. Apabila guru menyebut syarat-syarat tertentu dimana anak bisa lulus maka yang lebih tepat dipakai adalah Kriteria Kelulusan bukan Standar Kelulusan.

Di dalam kurikulum kita tidak dikenal istilah standar kelulusan. Yang ada adalah Standar Kompetensi Lulusan (SKL). Dan bedah SKL tidak sama dengan bedah kisi-kisi ujian nasional.

Karena antara SKL, Kisi-kisi UN, dan Kriteria Kelulusan itu berbeda baik secara substansi maupun fungsionalnya maka sebagai guru kita harus tepat dalam menggunakannya.

sumber : http://murman.gurusiana.id

Bedah SKL IPA thn ajaran 2017/2018

Share This: